Ingin Punya Ingatan dan Fokus Tajam? Konsumsi 5 Makanan Ini

Otak merupakan dalang di balik semua hal. Ini termasuk pikiran, ingatan, fokus, gerakan, pernapasan, detak jantung manusia. Diketahui juga makanan tertentu dapat membantu membuatnya lebih kuat, lebih tajam, dan lebih cerdas.

Otak dan pola makan juga memainkan peran kunci dalam umur panjang. Menurut National Institute on Aging, apa yang dimakan dapat secara langsung berdampak pada peradangan dan stres oksidatif dalam tubuh. Keduanya dapat mempengaruhi risiko penyakit neurodegeneratif, termasuk Alzheimer dan Parkinson.

Berikut daftar lima makanan yang dapat memperkuat ketajaman ingatan dan fokus, sebagaimana dibeberkan oleh

Lauren Armstrong, ahli diet dan pelatih nutrisi lulusan Western Michigan University, dengan Dr. Uma Naidoo, psikiater nutrisi serta anggota fakultas di Harvard Medical School, sebagiana dikutip dari CNBC International.

1. Coklat Hitam (Dark Chocolate)

Sebuah studi tahun 2020 melihat bagaimana coklat hitam dan coklat putih dapat mempengaruhi memori orang dewasa muda yang sehat. Peserta yang diberi coklat hitam memiliki kinerja memori verbal yang lebih baik dua jam setelah mengonsumsi cokelat, dibandingkan dengan kelompok yang menerima coklat putih.

“Cokelat hitam ekstra penuh dengan antioksidan dan flavanol kakao yang membantu menjaga kesehatan sel-sel otak,” kata Naidoo. “Ini juga mengandung serat untuk membantu mengurangi peradangan otak dan mencegah penurunan kognitif.”

Para peneliti menyarankan ini karena kandungan flavonoid yang lebih tinggi dari coklat hitam, “yang secara akut dapat meningkatkan fungsi kognitif pada manusia.”

Naidoo mengatakan coklat hitam ekstra harus setidaknya mengandung 70% kakao atau lebih. Namun jangan berlebihan mengkonsumsinya.

“Satu meta-analisis menunjukkan bahwa jumlah optimal konsumsi cokelat hitam untuk kesehatan pembuluh darah kita – termasuk yang memasok darah ke otak – adalah sekitar 45 gram per minggu,” katanya.

2. Berry

“Berries dikemas dengan antioksidan, fitonutrien, serat, vitamin dan mineral,” kata Naidoo. Nutrisi ini membantu mempertahankan memori, dan kandungan seratnya membantu memberi makan mikroba di usus untuk mengurangi peradangan otak.”

Dia menyarankan memilih dari bermacam-macam buah beri merah, biru dan hitam. Stroberi, misalnya, kaya akan flavonoid dan dapat membantu memperlambat penurunan kognitif; blueberry mengandung berbagai jenis flavonoid yang terkait dengan pencegahan stres oksidatif; dan blackberry adalah sumber antioksidan yang bagus, yang membantu kesehatan sel otak.

“Makan berbagai buah beri berwarna juga dapat mengurangi gejala kecemasan dan membantu menangkal penyakit neurodegeneratif seperti demensia,” kata Naidoo, menambahkan dia biasanya menghabiskan setengah atau satu cangkir dalam porsi hariannya.

3. Kunyit (dengan Lada Hitam)

Salah satu bahan utama dalam bubuk kari, kunyit mengandung senyawa yang disebut kurkumin, yang merupakan rahasia di balik manfaat meningkatkan otak.

“Kurkumin adalah zat anti-inflamasi yang kuat,” kata Naidoo. “Mengkonsumsinya, menurut penelitian, dapat membantu mengurangi gejala kecemasan dan menurunkan penurunan kognitif seiring bertambahnya usia.”

Kunyit memang bagus, tapi khasiatnya bisa lebih kuat jika dipadukan dengan lada hitam. Naidoo selalu menambahkan “sejumput lada hitam dalam kunyit karena piperin – senyawa dalam lada hitam – mengaktifkan kurkumin dan meningkatkan bioavailabilitas ke otak dan tubuh.”

Orang dapat memasukkan kunyit dan lada hitam ke dalam makanan Anda dengan menambahkannya ke hidangan nasi hangat, kentang, latte susu emas, atau oatmeal.

4. Sayuran Hijau

“Sayuran hijau adalah makanan pokok dalam diet sehat otak karena mengandung folat, yang merupakan vitamin B yang mendukung perkembangan saraf dan fungsi neurotransmitter,” jelas Naidoo. “Kekurangan folat telah dikaitkan dengan peningkatan gejala depresi serta penuaan kognitif.”

Naidoo mengatakan sayuran hijau seperti arugula, dandelion hijau, bayam, swiss chard, hingga selada air baik untuk dikonsumsi. Jika tidak menyukai salad, sayuran hijau dapat dinikmati sebagai bahan kreatif dalam hidangan favorit Anda, seperti pasta, burrito, atau sebagai topping pizza.

5. Makanan Fermentasi

Fermentasi melibatkan penambahan makanan ke kultur mikroorganisme yang kemudian memakan gula dalam makanan. Ini menciptakan produk lain, seperti asam laktat, yang dapat menghasilkan bakteri ramah usus.

“Kami memiliki apa yang disebut koneksi usus-otak,” kata Naidoo. “Jadi ketika kita makan makanan fermentasi dan meningkatkan kesehatan usus kita, kita juga dapat meningkatkan fungsi kognitif kita.”

Naidoo suka makan kimchi buatan sendiri sebagai camilan dengan batang seledri, atau menggabungkannya dengan salad untuk tekstur dan rasa ekstra.

Beberapa makanan fermentasi lainnya yang direkomendasikan Naidoo seperti kol parut, Sup Kedelai Jepang, Kombucha, kefir dan yogurt.

Namun, sejumlah besar makanan fermentasi bisa membuat Anda kembung. 

Tinggalkan komentar

Open chat
Butuh bantuan?
Hai, Ada ada yang bisa dibantu?