Ini Sebanya, Makan Cokelat di Pagi Hari Membantumu Membakar Lemak,

Makan makanan penutup di pagi hari mungkin terdengar seperti cara mudah untuk menambah berat badan, tetapi sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa itu sebenarnya bisa memiliki efek sebaliknya. Jika Anda sedang mencari alasan untuk memulai hari Anda dengan makanan manis, tidak perlu mencari lagi.

Sebuah studi baru menemukan bahwa jika Anda makan cokelat dalam satu jam pertama setelah bangun tidur, itu bisa membantu membakar lemak dan berkontribusi pada manfaat kesehatan positif lainnya.


Makan coklat di pagi hari dapat membantu membakar lemak

Sebuah studi 23 Juni yang diterbitkan dalam The FASEB Journal meneliti efek wanita pascamenopause yang makan cokelat susu dalam waktu satu jam setelah bangun tidur. Para peneliti menemukan bahwa ketika wanita makan 100 gram cokelat dalam jangka waktu ini, itu membantu mengurangi kadar glukosa darah, membakar lemak, dan mengurangi lingkar pinggang.

Selain itu, makan cokelat di pagi hari juga menghasilkan kadar kortisol harian yang lebih rendah. Menurut penelitian, “tingkat kortisol yang lebih rendah telah dikaitkan dengan nafsu makan terkait stres yang lebih rendah yang sebagian dapat menjelaskan kompensasi kalori yang lebih baik.”


Makan coklat sebelum tidur juga memiliki manfaat kesehatan

Studi ini juga menemukan bahwa mengonsumsi cokelat susu satu jam sebelum tidur juga memiliki banyak manfaat kesehatan. Camilan cokelat larut malam terbukti secara positif mengubah metabolisme istirahat dan olahraga keesokan paginya.

Menurut penelitian, asupan cokelat di malam hari “dapat disarankan untuk kinerja pagi berikutnya selama latihan intensitas tinggi atau latihan berkepanjangan.” Mengonsumsi cokelat juga membantu mengurangi rasa lapar dan keinginan untuk makanan manis lainnya—dan itu berlaku untuk konsumsi pagi dan malam, tetapi terutama di malam hari.


Kapan kita makan mungkin sama pentingnya dengan apa yang kita makan

Studi ini menemukan bahwa makan cokelat susu menjelang bangun atau tidur tidak menyebabkan penambahan berat badan, meskipun para peserta meningkatkan asupan kalori mereka. Para peneliti menemukan bahwa waktu makan mungkin sama pentingnya dengan apa yang kita makan.

“Temuan kami menyoroti bahwa tidak hanya ‘apa’ tetapi juga ‘kapan’ kita makan dapat memengaruhi mekanisme fisiologis yang terlibat dalam pengaturan berat badan,” ahli saraf dan rekan penulis studi Frank A. J. L. Scheer, PhD, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Waktu makan dapat memengaruhi ritme sirkadian dan makan makanan berenergi tinggi dan tinggi gula, seperti cokelat, baik di malam hari atau di pagi hari mungkin memiliki efek berbeda pada sistem sirkadian, jam perifer berbagai organ dan jaringan, dan akibatnya pada sistem sirkadian. berat badan dan metabolisme,” jelas studi tersebut.

Menurut para peneliti, makan pada waktu yang “salah” dapat menghilangkan cara kerja sistem sirkadian dan berbagai proses metabolisme, yang pada akhirnya dapat berdampak negatif pada energi, metabolisme, dan risiko


Cokelat telah dikaitkan dengan penurunan berat badan

Sebuah studi tahun 2012 yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine menemukan bahwa pria dan wanita yang paling sering mengonsumsi cokelat memiliki indeks massa tubuh (BMI) yang lebih rendah rata-rata daripada orang yang paling sedikit mengonsumsi cokelat. P

enulis utama studi Beatrice Golomb, PhD, mengatakan kepada The Boston Globe bahwa dia menganggap cokelat sebagai makanan nabati karena selain susu dan gula, sebagian besar terdiri dari cokelat dan mentega kakao, yang berasal dari biji kakao.

Tinggalkan komentar

Open chat
Butuh bantuan?
Hai, Ada ada yang bisa dibantu?